tatkala sore terbalut senja

kepada tuan yang bercermin besar,

aku serasa membutakan pandangan dan menulikan pendengaranku akan harapan pasca berkacanya aku pada pantulan rupamu

rupa rupanya pengharapanku jauh lebih besar dari apa yang ku kira..

kita mungkin sama sama tidak dapat tertawa karena kau adalah tuan yang bercermin besar

dan aku hanyalah seonggok bantalan perhiasan yang tak elok jika tak bertopeng.

kita pun tahu bahwa kita terbungkus sendu tatkala saling menatap,

mereka bilang kita berbeda

mereka cakap kita tak sama

tapi tahukah mereka pilu ?

pilu tatkala kau pun, tuan yang bercermin besar rupanya tak seirama denganku

aku yang hanya seonggok bantalan perhiasan yang tak elok jika tak bertopeng

dengan penuh pengharuan ku basuh imaji imajiku

agar supaya pilu tak terlalu menggerogoti organ berdetak

karena siapa mengetahui bahwa di sore yang temaram terbalut senja nanti, kata kita sudah tak ada lagi

pahit memang

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s